in ,

Tersangka Kasus Hwaseong Mengaku Karena Kehilangan Peluang untuk Bebas Bersyarat?

Investigasi 30 tahun lalu

Kasus pembunuhan berantai terburuk di Korea Selatan – inspirasi untuk film hits tahun 2003 “Memories of Murder” – mencapai babak dramatis ketika seorang pria berusia 56 tahun yang sedang diperiksa menjadi tersangka utama dan mengaku melakukan kejahatan.

Polisi mengatakan, Lee Choon-jae, yang menjalani hukuman penjara seumur hidup karena memperkosa dan membunuh saudara iparnya pada tahun 1994, baru-baru ini mengakui keterlibatannya dalam sembilan kejahatan yang terkait dengan kasus pembunuhan berantai Hwaseong, serta lima pembunuhan lainnya, dan sekitar 30 pemerkosaan juga percobaan pemerkosaan.

Investigasi pertama 30 tahun lalu

“Lee membuat pengakuan terperinci,” kata seorang pejabat polisi di Kantor Polisi Provinsi Gyeonggi Selatan yang menolak disebutkan namanya karena protokol.

“Dia tampaknya telah mengalami perubahan sikap pekan lalu dan membuat pengakuan. Bukan polisi yang memaksakan pengakuan itu, tetapi Lee – dalam beberapa kasus, bahkan menggambar untuk menjelaskan kasus itu.”

Pembunuhan 10 wanita di area pedesaan Hwaseong, 60 kilometer selatan Seoul, antara tahun 1986 – 1991 masih dianggap sebagai salah satu kasus pembunuhan berantai terburuk di negara itu. Kejahatan, yang menargetkan wanita berusia 13 hingga 71 tahun, menjadi terkenal karena kebrutalan mereka.

Penjahat mengintai korban di tanah pertanian atau di jalan setapak di daerah-daerah sepi di kota pinggiran sebelum menyerang wanita yang sedang dalam perjalanan pulang larut malam atau sekitar subuh. Penjahat tidak menggunakan senjata mematikan, tetapi malah mencekik para korban menggunakan barang-barang mereka seperti stocking atau kaus kaki dan merusak tubuh.

Lebih dari 2 juta hari kerja – jumlah rekor untuk satu kasus, bahkan setelah 30 tahun – dihabiskan oleh polisi untuk menyelidiki kasus ini, tetapi tanpa banyak keberhasilan. Kedelapan dari 10 kasus ditemukan sebagai kejahatan peniru, tetapi tersangka utama tetap buron, mempermalukan polisi setempat.

Baru pada pertengahan September polisi mengidentifikasi Lee sebagai tersangka utama berdasarkan tes DNA forensik yang menghubungkannya dengan setidaknya tiga dari sembilan kematian.

Sketsa yang disebar 30 tahun lalu

“Kami telah belajar bahwa mendeteksi DNA mungkin dalam beberapa kasus setelah berlalunya waktu yang lama, bahkan jika DNA tidak terdeteksi sejak awal. Itu adalah titik (awal) di mana kami meminta analisis forensik,” Ban Ki-soo, seorang perwira polisi senior di agensi itu, mengatakan pada jumpa pers 19 September.

Terlepas dari hasil ilmiah yang mengaitkan penduduk asli Hwaseong dengan kejahatan, Lee terus-menerus membantah tuduhan itu. Ibunya dan penduduk lanjut usia di kampung halaman mereka di Hwaseong juga mendukungnya, mengatakan “orang baik” seperti dia tidak bisa menjadi tersangka utama untuk kejahatan yang masih menghantui masyarakat setempat.

Spekulasi telah muncul mengenai perubahan sikap yang tiba-tiba, tetapi orang-orang berpikir bahwa penyelidikan polisi yang terus menerus dan sorotan media, serta tes DNA tambahan, mungkin telah mengempiskan harapan pembebasan bersyarat Lee. Para pejabat di penjara Busan tempat Lee dipenjara sejak 1995 mengatakan dalam wawancara bahwa mereka terkejut ketika ia diidentifikasi sebagai tersangka utama terkait kasus pembunuhan berantai Hwaseong.

Tersangka

Seorang pejabat penjara mengatakan bahwa Lee secara internal diklasifikasikan sebagai narapidana Tingkat 1 dalam sistem Kelas 1-4, di mana narapidana ini mendapatkan nilai yang lebih rendah. Dia adalah seorang narapidana yang pendiam yang selalu mengikuti aturan dan tidak bertengkar dengan tahanan lain, kata mereka.

Menurut hukum pidana setempat, tahanan yang menjalani hukuman seumur hidup dapat dibebaskan dengan alasan pembebasan bersyarat melalui mosi administratif setelah mereka menjalani hukuman selama 20 tahun dan terbukti menunjukkan sikap baik yang tulus.

Namun, ini menjadi tidak mungkin bagi Lee ketika bukti tambahan membuktikan kesalahannya muncul. Sebuah tes baru-baru ini mengungkapkan bahwa DNA Lee ada di pakaian dalam dan barang-barang lain dari korban lain, menghubungkannya dengan empat dari sembilan pembunuhan.

Foto Tersangka Lee Chunjae

Saksi juga muncul. Seorang petugas bus yang telah mengenali Lee beberapa dekade yang lalu baru-baru ini memberi tahu polisi bahwa wajahnya cocok dengan milik tersangka. Petugas bus, yang dianggap sebagai satu-satunya saksi yang masih hidup, membuat pernyataan selama hipnosis yang dilakukan oleh petugas polisi.

Pemeriksaan lanjutan oleh polisi juga dianggap telah menekan Lee untuk mengaku. Detektif dan profiler veteran, termasuk seorang profiler yang membantu pembunuh berantai Kang Ho-soon mengakui 10 pembunuhannya pada tahun 2009, berbicara dengan Lee dalam sembilan sesi.

Polisi berencana untuk melanjutkan penyelidikan untuk memverifikasi pengakuan Lee karena itu hanya berdasarkan ingatannya. Mereka tidak merinci lima pembunuhan tambahan yang diklaim Lee sebagai tanggung jawabnya, mengutip penyelidikan yang sedang berlangsung.

Translated by Anndaru

Source: Yonhap News Agency

What do you think?

Idol

Written by Heavyrain

Post MakerContent AuthorVisual

Comments

Leave a Reply

Tinggalkan Balasan

Loading…

0

Comments

0 comments

Stray Kids Merilis Video Prolog “Double Knot” Untuk Comeback Bulan Ini

Siapa Aja Sih Boygroup K-Pop yang Ambil Jeda Paling Lama di Antara Comeback?